Panduan Dan Pengujian Kerja Aplikasi Menggunakan JMeter - CRUDPRO

Panduan Dan Pengujian Kerja Aplikasi Menggunakan JMeter

Selama dekade terakhir, evolusi luar biasa dari industri pengujian perangkat lunak telah digantikan oleh padang rumput yang lebih ramah lingkungan. Memastikan kinerja aplikasi perangkat lunak yang efektif adalah penting dan pengujian perangkat lunak diperlukan untuk memastikan bahwa aplikasi berjalan tanpa kegagalan. Artikel ini memberikan pengetahuan mendetail tentang alat pengujian beban untuk menganalisis dan mengukur kinerja dalam urutan berikut:

  • Apa itu tes kinerja?
  • Apa itu JMeter?
  • Manfaat JMeter
  • Proses instalasi JMeter
  • Elemen JMeter
  • Apa itu tes kinerja?

Sangat penting untuk memastikan bahwa produk memenuhi kinerja yang diharapkan atau diperlukan. Sayangnya, saya menemukan perangkap ini setelah produk dikirimkan. Namun, kinerja merupakan faktor yang tidak dapat dihindari saat ini, terutama untuk aplikasi web dan seluler, karena kekuatan pengguna setiap aplikasi sangat besar.

Pengujian kinerja didefinisikan sebagai jenis pengujian perangkat lunak untuk memastikan bahwa aplikasi perangkat lunak bekerja dengan baik dengan beban kerja yang diharapkan. Ini berfokus pada elemen tertentu dari program perangkat lunak, seperti:

  • Kecepatan — Memeriksa apakah aplikasi responsif.
  • Skalabilitas — Menentukan beban pengguna maksimum.
  • Stabilitas — Memeriksa apakah aplikasi Anda stabil di bawah beban yang berbeda.

Sekarang mari kita lanjutkan dan temukan beberapa alat terbaik yang digunakan untuk pengujian kinerja.

Alat yang digunakan untuk pengujian kinerja

Pengujian kinerja penting dilakukan secara real time, terutama dalam hal kepuasan pelanggan. Beberapa alat pengujian kinerja tersedia, termasuk:

  • Apache JMeter
  • LoadRunner
  • WebLOAD
  • LoadUI
  • LoadView
  • NeoLoad

JMeter adalah salah satu alat terbaik untuk pengujian kinerja. Sekarang mari kita beralih ke artikel untuk mempelajari lebih lanjut tentang alat uji tertentu.

JMeter

Apache JMeter adalah alat pengujian yang digunakan untuk menganalisis dan mengukur kinerja berbagai layanan dan produk perangkat lunak. Ini adalah perangkat lunak open source Java murni yang digunakan untuk menguji aplikasi web atau FTP.

Ini digunakan untuk melakukan tes kinerja, beban, dan fungsional pada aplikasi web. JMeter juga dapat mensimulasikan beban berat pada server web dengan membuat sejumlah besar pengguna virtual bersamaan di server web.

Test Menggunakan JMeter

Mari kita lihat berbagai langkah yang dilakukan oleh JMeter selama pengujian.

  1. Buat permintaan dan kirimkan ke server.
  2. Terima tanggapan dari server, kumpulkan, dan visualisasikan detailnya dalam bagan atau grafik.
  3. Menangani respon dari server.
  4. Hasilkan hasil pengujian dalam beberapa format, termasuk teks, XML, dan JSON, sehingga penguji dapat menganalisis data.

Mari kita lanjutkan dan cari tahu mengapa JMeter adalah salah satu alat terbaik untuk pengujian.

Manfaat JMeter

Perangkat lunak open source Apache JMeter mengisi celah besar dengan menyederhanakan proses pengujian. Beberapa keunggulan JMeter antara lain:

Open Source

JMeter adalah perangkat lunak sumber terbuka. Artinya, Anda dapat mengunduhnya secara gratis. Ini juga merupakan aplikasi Java murni 100%. Pengembang dapat menggunakan kode sumber dan memodifikasi serta menyesuaikannya sesuai dengan kebutuhan mereka.

mudah digunakan

JMeter memiliki GUI yang komprehensif untuk membantu Anda membuat rencana pengujian dan mengonfigurasi elemen. Menambahkan elemen itu mudah. Cukup klik kanan pada skenario pohon dan tambahkan apa yang perlu Anda lakukan.

Support

Ini pada dasarnya dirancang untuk pengujian kinerja, tetapi juga mendukung pengujian non-fungsional lainnya seperti pengujian stres, pengujian terdistribusi, dan pengujian layanan web dengan membuat rencana pengujian.

Dokumentasi yang komprehensif

Ini adalah salah satu hal yang paling penting untuk ditekankan. Dokumentasi yang kuat memberi pengguna ide yang jelas untuk setiap langkah dari awal, seperti menginstal dan mengonfigurasi pengaturan pengujian, membuat laporan akhir, dan banyak lagi.

rekaman

JMeter memungkinkan pengguna untuk merekam HTTP / HTTPS dan menggunakan fungsi perekaman untuk membuat rencana pengujian. Gunakan server proxy yang memungkinkan JMeter memantau dan merekam tindakan saat menjelajahi aplikasi web di browser biasa.

laporan

JMeter mendukung pembuatan laporan dasbor. Banyak laporan dihasilkan melalui JMeter untuk membantu pengguna memahami hasil pengujian kinerja.

Sekarang setelah Anda mengetahui apa itu JMeter dan mengapa Anda lebih memilih alat uji ini daripada alat lain, mari kita lanjutkan dan fokus pada:

  • Proses instalasi JMeter
  • Elemen JMeter

Proses instalasi JMeter

Mari kita lihat langkah-langkah yang termasuk dalam proses instalasi JMeter.

Langkah 1 Instal Java

JMeter adalah aplikasi desktop Java murni dan membutuhkan JVM6 yang sepenuhnya sesuai atau lebih baru. Anda dapat mengunduh dan menginstal Java SE Development Kit versi terbaru.

Anda dapat memeriksa apakah instalasi berhasil pada prompt perintah. Anda akan mendapatkan output berikut:

Langkah 2 Unduh JMeter

Versi terbaru JMeter yang tersedia adalah 5.1. Anda dapat mengunduh biner apa pun.

Langkah 3 Instal JMeter

Menginstal JMeter sangat mudah. Cukup unzip file zip / tar ke direktori tempat Anda ingin menginstal JMeter. Tidak ada layar instalasi yang merepotkan.

Jika Anda menggunakan Window, jalankan file /bin/jmeter.bat untuk memulai JMeter dalam mode GUI.

Sekarang setelah Anda mempelajari tentang proses instalasi JMeter, mari beralih ke Tutorial JMeter untuk memahami berbagai elemen JMeter.

Elemen JMeter

Berbagai komponen JMeter disebut Elemen. Setiap elemen dirancang untuk tujuan tertentu. Beberapa elemen utamanya adalah:

  • Thread Group
  • pembuat sampel
  • listener
  • Konstitusi

Thread Group

Thread Group adalah kumpulan Thread. Setiap Thread mewakili satu pengguna yang menggunakan aplikasi yang sedang diuji. Mensimulasikan satu permintaan pengguna yang sebenarnya ke server. Anda juga dapat mengatur jumlah Thread di setiap grup menggunakan kontrol Thread Group.

Misalnya, jika Anda menetapkan jumlah Thread ke 100, JMeter akan membuat dan mensimulasikan 100 permintaan pengguna ke server yang sedang diuji.

pembuat sampel

JMeter mendukung pengujian HTTP, FTP, JDBC, dan banyak protokol lainnya. Thread Group mensimulasikan permintaan pengguna ke server. Sampler membantu Anda mengetahui jenis permintaan (HTTP, FTP, dll.) yang perlu dibuat oleh Thread Group.

  • Permintaan FTP: Anda dapat menggunakan sampler permintaan FTP JMeter untuk menjalankan tes kinerja pada server FTP Anda. Pengontrol ini dapat digunakan untuk mengirim permintaan FTP "Unduh File" atau "Unggah File" ke server FTP.
  • Permintaan HTTP: Sampler ini memungkinkan Anda mengirim permintaan HTTP / HTTPS ke server web Anda.
  • Permintaan JDBC: Sampler ini memungkinkan Anda menjalankan tes kinerja database. Kirim permintaan JDBC ke database.
  • BSF Sampler: Sampler ini memungkinkan Anda membuat sampler menggunakan bahasa skrip BSF.
  • Access Log Sampler: Sampler ini memungkinkan Anda membaca log akses dan menghasilkan permintaan HTTP.
  • Sampler SMTP: Sampler ini digunakan untuk mengirim pesan email menggunakan protokol SMTP.

listener

Listener menampilkan hasil uji coba. Anda dapat melihat hasilnya dalam berbagai format seperti pohon, tabel, bagan, dan file log.

  • listener Hasil Grafik menampilkan waktu respons server dalam grafik
  • View Result Tree Menampilkan hasil permintaan pengguna dalam format HTML dasar
  • Hasil tabel menampilkan ringkasan hasil tes dalam format tabel
  • Rekam ringkasan hasil tes dalam file teks

Komponen

Komponen digunakan untuk mengatur default dan variabel untuk digunakan nanti oleh sampler.

  • Konfigurasi kumpulan data CSV: Anda dapat menggunakan konfigurasi kumpulan data CSV untuk membaca berbagai parameter dari file teks. Ini digunakan untuk membaca baris dari file dan membaginya menjadi variabel.
  • HTTP Cookie Manager: HTTP Cookie Manager memiliki fungsi yang sama dengan browser web. Jika Anda memiliki permintaan HTTP dan responsnya berisi cookie, Pengelola Cookie secara otomatis menyimpan cookie dan menggunakannya untuk semua permintaan di masa mendatang.
  • Default Permintaan HTTP: Elemen ini memungkinkan Anda untuk mengatur nilai default yang digunakan oleh pengontrol permintaan HTTP.
  • Elemen Konfigurasi Login: Elemen Konfigurasi Login memungkinkan Anda untuk menambah atau mengganti pengaturan nama pengguna dan sandi sampler.

Semoga dari pembahasan ini dapat bermanfaat untuk anda, semangat :)

0 Response to "Panduan Dan Pengujian Kerja Aplikasi Menggunakan JMeter "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel