Tantangan Keamanan Cyber Yang Sering Dihadapi Perusahaan - CRUDPRO

Tantangan Keamanan Cyber Yang Sering Dihadapi Perusahaan

Tantangan Keamanan Cyber Yang Sering Dihadapi Perusahaan

Inovasi teknis di dunia maya membuat hidup kita lebih mudah? Ya benar.

Dengan itu, ancaman dunia maya meningkat pesat dan menimbulkan kekhawatiran besar bagi perusahaan. Fakta.

Ada beberapa macam tantangan keamanan siber yang dihadapi oleh sebuah perusahaan. Inovasi dalam teknologi, tentu saja, membantu organisasi untuk mengoptimalkan operasi mereka dengan lancar, tetapi di sisi lain, pelanggaran data menciptakan sakit kepala yang signifikan bagi perusahaan terlepas dari besar atau kecil. Faktanya, perusahaan kecil lebih rentan terhadap serangan cyber karena mereka sering mengabaikan aspek keamanan data dan mereka tidak memiliki anggaran untuk infrastruktur keamanan yang tepat.

Dan pakar industri memperkirakan bahwa tantangan dalam keamanan siber hanya akan meningkat dalam beberapa tahun ke depan. Karena pelanggaran Data, serangan ransomware, pencurian identitas menjadi berita utama setiap hari, menjadi perhatian utama bagi perusahaan untuk melindungi data penting mereka. Tantangan keamanan dunia maya berkembang setiap hari dan itu sebenarnya membuat para ahli keamanan dunia maya terus-menerus waspada. Jumlah kerusakan finansial dan reputasi yang dapat disebabkan oleh pelanggaran data sangat besar dan dapat mempengaruhi perusahaan kecil maupun besar.

Penilaian berkala terhadap potensi kerentanan dan menambalnya harus selalu diawasi. Tetapi organisasi sering menghadapi masalah keamanan siber yang aneh karena kurangnya kesadaran dan dukungan teknis yang tepat.

1. Spionase Cyber di cloud:

Cyber Spionase telah menjadi salah satu masalah paling menarik di dunia. Bisnis sekarang sebagian besar bergantung pada penyimpanan virtual dan sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa adopsi cloud pribadi meningkat menjadi 77% di antara organisasi. Spionase dunia maya juga memiliki biaya ekonomi yang tinggi. Di Amerika Serikat saja, nilai informasi yang dikompromikan karena peretasan internasional berkisar antara 25 miliar hingga 100 miliar dolar per tahun. Penyerang dapat datang dari dalam atau luar dan menyerang teknologi cloud publik, pribadi, atau hybrid untuk mendapatkan rahasia dagang, data pelanggan, atau informasi rahasia lainnya yang dapat menempatkan perusahaan dalam masalah besar.

Jadi, penting bagi rumah bisnis untuk memahami dan menerapkan praktik dan peraturan terbaik teknologi cloud seputar data sensitif. Menyiapkan cloud dan memantaunya melibatkan banyak komplikasi. Itu sebabnya manajemen kompleksitas cloud adalah hal besar berikutnya. Menyiapkan cloud bukan satu-satunya; perusahaan harus peduli mengelola kompleksitas cloud juga yang sangat sulit tanpa keahlian dan sumber daya yang tepat di area tersebut.

2. Aset IT Tidak Dikenal di jaringan:

Cakupan permukaan serangan meluas seiring dengan meningkatnya jumlah data berharga. Bisnis yang tidak memiliki inventaris lengkap semua persetujuan TI yang ada di jaringan mereka berada dalam masalah besar. Tidak mungkin mendeteksi potensi kerentanan jika tidak ada akun tentang apa yang ada di jaringan. Cakupan serangan meningkat karena jumlah perangkat tempat data rahasia disimpan meningkat. Terlalu banyak keandalan pada perangkat IoT juga menciptakan permukaan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang dihadapi oleh para profesional keamanan akhir-akhir ini. Pemilik bisnis harus melakukan tinjauan terhadap semua perangkat di jaringan secara teratur dan mengidentifikasi semua berbagai platform yang mereka jalankan. Ini akan membantu mereka untuk mengetahui apa saja titik akses yang berbeda dan mana yang paling membutuhkan pembaruan keamanan. Harus ada rencana keamanan yang komprehensif dengan mempertimbangkan permukaan serangan yang luas.

3. Serangan Orang Dalam:

Serangan Orang Dalam bisa tidak terdeteksi selama bertahun-tahun. Dalam Indeks Intelijen Keamanan Siber 2016, IBM menemukan bahwa 60% serangan dalam suatu organisasi dilakukan oleh orang dalam. Karena ancaman datang dari pengguna dan sistem tepercaya, mereka sangat sulit untuk dideteksi dan lebih banyak biaya perbaikan yang harus ditanggung. Mungkin ada beberapa alasan untuk serangan internal tetapi dampak yang ditimbulkannya akan merusak perusahaan. Ini bisa menjadi kesalahan jujur seperti tidak sengaja mengirimkan informasi yang salah ke alamat email yang salah, kehilangan perangkat kerja penting atau sengaja membocorkan informasi sensitif, penyalahgunaan hak akun atau pencurian identitas atau menjadi korban serangan rekayasa sosial karena kurangnya kesadaran. Orang-orang di dalam bisnis sebenarnya bisa menjadi celah keamanan terbesar. Untuk meminimalkan risiko, akses pengguna dapat dibatasi atau ada kebijakan keamanan tertentu yang dapat diterapkan.

4. Hacktivisme:

Hacktivism adalah tindakan menyalahgunakan sistem komputer atau jaringan untuk alasan bermotif sosial atau politik. Munculnya hacktivisme dalam beberapa tahun terakhir bersama dengan kesadaran politik yang meningkat di seluruh masyarakat membuat penjahat dunia maya terlibat dalam serangan yang didorong oleh agenda. Di sini para penjahat cyber tidak berorientasi pada keuntungan atau melakukan sesuatu untuk keuntungan finansial belaka tetapi serangan ditujukan untuk memenuhi tujuan strategis seperti membuat pernyataan atau merusak reputasi. Jadi, serangan ini bisa lebih merusak daripada serangan tradisional karena upaya mereka dapat merusak reputasi organisasi secara publik. Serangan ini dapat diluncurkan untuk menghapus situs web dengan membanjirinya dengan lalu lintas palsu atau mengekspos file atau catatan sensitif milik target secara publik melalui internet.

5. Kurangnya Manajemen Keamanan IT:

Perusahaan sering menghadapi masalah keamanan siber yang besar karena kurangnya orang yang mampu untuk mengelola solusi keamanan siber. Peringatan keamanan siber yang penting mungkin terlewatkan, kerentanan keamanan yang belum ditambal mungkin tetap berada di sistem untuk waktu yang lama, tindakan keamanan yang tepat mungkin tidak diterapkan tepat waktu — semua ini dapat terjadi karena kurangnya manajemen keamanan TI yang tepat. Mempekerjakan ahli keamanan siber yang tepat untuk mengurangi masalah juga merupakan peran yang sangat penting dalam manajemen. Perusahaan harus mempekerjakan ahli untuk menyelesaikan masalah setelah melakukan penelitian menyeluruh. Ini akan membantu untuk memilih pakar keamanan siber yang tepat dengan pengalaman dunia nyata dan itu juga akan mempersiapkan mereka untuk mengetahui pertanyaan yang tepat dan pertanyaan tindak lanjut yang tepat untuk ditanyakan secara khusus untuk perusahaan. Belajar dari kesalahan juga sangat penting bagi perusahaan untuk tetap berhati-hati terhadap serangan di masa depan. 46% organisasi gagal belajar bahkan setelah serangan cyber besar-besaran.

0 Response to "Tantangan Keamanan Cyber Yang Sering Dihadapi Perusahaan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel